Kejam - Isteri Belum Habis Pantang Disuruh Melakukan Kerja Hingga Maut.



Adat lama yang masih di amalkan, menantu mesti dapat memenuhi kesemua kehendak ibu mertuanya,

Masih di amalkan di beberapa tempat yang menyebabkan kehidupan kekeluargaan menjadi sangat sukar untuk menantu perempuan.

Mendapat mertua yang banyak ragam dan cerewatnya akan menyebabkan rumah tanggan menjadi huru hara serta akan menjerumus kepada pergaduhan dan penceraian.

Seorang wanita bernama siti, yang berusia 25 tahun, berkahwin setahun yang lalu, selamat melahirkan seorang anak yang cantik.

Siti diberi rawatan serta perubatan di hospital untuk membantu tubuhnya untuk meningkatkan stamina serta memulihkan tubuh badannya yang lemah setelah bertarung nyawa untuk melahirkan anak.

Ibu mertuanya dan suaminya kurang gembira kerana siti di tempatkan di hospital, terutama ibu mertuanya, yang merungut, "Sukar untuk melahirkan anak, tidak ada masalah besar, Oleh itu, tidak perlu tinggal di hospital, esok juga boleh pulang ke rumah".

Mendengar kata-kata ibu mertuanya yang tidak mempunyai perasaan, Lisa sangat sedih, dia berharap dapat ditemani oleh ibu kandungnya, kerana semuanya akan menjadi lebih untuk dirinya serta bayinya.

Keesokan harinya, ibu mertua nya menghantar anaknya untuk menjemput menantunya pulang ke rumah, dia juga menyatakan pada siti “Di rumah lebih baik dari hospital”.

Wanita mengambil masa untuk pulih setelah melahirkan anak dan memerlukan makanan yang berkhasiat serta vitamin untuk merawat serta memulihkan kembali keadaan kesihatan tubuhnya.

Tetapi sebaliknya yang terjadi pada siti, selepas melahirkan anak di paksa pulang ke rumah, setelah pulang ke rumah, dia disuruh membuat kerja harian dirumah untuk memasak mengemas serta membersihkan rumah.

Kesibukan menguruskan rumah membuat kan siti tak berdaya, disaat permata hati nya menangis dia tiada lagi berdaya untuk menyusuhi nya

Disaat tiada daya, siti meminta pembantu, tetapi keluarga mentuanya tidak mahu mengambil pembantu rumah kerana menganggap kerja rumah mudah dan boleh di lakukan sendiri, mengambil pembantu sama dengan membazir kan duit kerana malas.

Walaupun mengetahui bahawa isterinya setiap hari terpaksa bekerja keras, suaminya hanya berkata "Sebelum ini, semua wanita selalu seperti itu, termasuk ibu saya juga, setelah melahirkan dia hanya tinggal di rumah."

Mendengar kata-kata suaminya, siti terdiam dan tidak menjawab apa-apa, pada masa ini dia memikirkan ibu bapanya, dia menyebut nama ibunya di dalam hatinya, dia mengharapkan sangat-sangat ibu kandungnya menemani dia di saat ini.

Hasratnya itu tersimpan di dalam hati dikhuatiri mendatangkan masalah dengan ibu mertuanya.

Menjalani hari-hari yang sukar, setelah memasak nasi dan sayur-sayuran, dia berasa tidak sihat, keadaan tubuhnya berasa lemah serta letih.

Siti Memberitahu suaminya, makanan sudah disiapkan dan meminta suaminya menyampaikan pada mertuannya hidangan sudah disiap untuk di jamu, lalu dia pergi ke bilik dan langsung tidur di atas katil

Semasa suaminya dan mertua sedang menikmati makanan,  tiba-tiba kedegaran tangisan bayi yang sangat kuat.

Ibu mertua siti menjerit, “bayi menangis dan dia masih boleh tidur dengan nyenyak, wanita tak berguna”, tetapi siti tidak menjawab dan bayi itu masih menangis.

Bayi masih menangis, manakala suami dan ibu mertuanya selasai menikmati hidangan, ibu mertua siti berteriak “heiiiii masa untuk memcuci piring” tetapi siti tidak memjawab kan teriakan ibu mertua nya.

Suaminya memasuki bilik untuk memanggil isterinya, suaminya mengejut siti, siti tidak memberi respon,  dia menjadi ketakutan melihat isterinya tidak bergerak di atas katil, suaminya segera membawa isterinya ke hospital untuk mendapatkan rawatan kecemasan.

Selepas doktor memeriksanya, doktor memberitahu keluarga siti bahawa, siti tidak bernyawa lagi, dia telah meningal.

Pemeriksaan lanjut dijalankan, mendapati bahawa Lisa meninggal dunia kerana badannya terlalu lemah, terdapat juga tanda yang menunjukkan bahawa dia mengalami keletihan mental, yang akhirnya membuat jantungnya lemah.

Setelah mendengar apa yang di sampaikan oleh dokter punca kematian isterinya, suaminya tidak berdaya lalu jatuh ke lantai.

Dia memeluk mayat isterinya sambil menangis, "Segala-galanya adalah kesalahan saya, maafkan saya, saya salah".

Tidak lama selepas itu, ibu bapa siti tiba, mereka mendapati bahawa anak perempuan mereka telah meningal, mereka pergi berjumpa doktor untuk mengetahui punca kematian anak mereka.

Apabila mendengar jawapan dari dokter, ibu bapa Lisa menjadi marah, ibunya marah dan memanggil keluarga suaminya bukan manusia, dan menjerit: "Kami akan menuntut anda di mahkamah".

Para suami, di saat seorang isteri malahirkan anak, dia telah bertarung nyawa untuk melahirkan zuriat untuk mu, hargailah pergorbanan isteri, jaga dengan sebaiknya. Editor: Atila Atasha